Jualan Minyak

Hmm, memang sih sekarang sudah nggak zamannya lagi masak pake minyak tanah. Hampir semua orang especially they who live in big city like Jakarta, masaknya pake kompor gas. Selain karena lebih bersih dan baunya tidak masuk ke makanan, alasan pindah ke kompor gas juga karena persoalan menghemat. Lah, harga minyak tanah satu liter sama dengan harga gas untuk tabung isi 3 kg. Cuma orang aneh yang mau tetap pake kompor minyak. Kalau soal keamanan itu sih tergantung yang pake deh, pake kompor minyak pun tidak menjamin bebas kebakaran, namanya juga pake api. Nggak mungkin kan gara-gara kompor minyak atau kompor gas bencana yang diperoleh adalah kebanjiran. halah!

Okay, sebenarnya saya nggak mau ngurusin siapa yang pake kompor minyak dan siapa yang pake kompor gas. Saya cuma mau sedikit berbagi cerita waktu dulu saya diminta beli minyak tanah sama nyokap.

Ceritanya, di warung Ucok [si penjual emang orang Batak] takaran 1 liternya hilang dan dia hanya punya takaran 3 liter dan 5 liter. Padahal saya butuhnya cuma seliter, masa harus beli 3 liter cuma gara-gara nggak ada takarannya.

“Gimana nih, Bang? Saya cuma mau beli seliter, bisa apa nggak?” tanya saya. Si Ucok ini cuma diam aja, dia nyuruh saya diem dulu sambil dia cari akal. Okay, kayaknya selesai dia mikir nyokap udah keburu nyusulin ke warung nih karena kelamaan.

Akhirnya dengan ekspresi cerah dia ngambil minyak tanah dengan takaran 3 liter dari dalem gentong minyak yang gede. Kening saya keriting mendadak, jadi dia mau maksa saya beli 3 liter nih?

Tapi ternyata saya salah sodara-sodara, dia lantas menuang minyak yang di dalam takaran 3 liter ke dalam takaran 5 liter. Ini kok kayaknya saya lagi ngeliatin anak SD main jual-jualan ya…

Si Ucok ngambil lagi minyak dengan takaran yang sama [3 liter] dan menuangkannya lagi ke dalam takaran 5 liter yang belum penuh. Setelah itu dia tersenyum sambil lihat ke saya. Sumpah sulit dibayangin orang Batak dengan senyum yang agak maksa. Ups, I don’t mean to be racist, tapi emang ekspresinya agak lucu.

“Mana sini jerigennya?”

“Emangnya itu seliter?” Saya nanya gak yakin.

“Iyalah, waktu saya tuang 3 liter minyak ke takaran 5 liter, masih ada sisa ruang 2 liter kan? makanya saya tuang lagi 3 liter sampai penuh sehingga sisanya pas 1 liter.”

ZONK!!!!

Saya. Sempat. Bengong.

Ini saya belanja di warungnya Euclid atau Einstein kali ya!

Berasa banget kalo saya waktu itu tololnya setengah mati. Kalah adu matematika sama Si Ucok. Tapi dalam hati saya bilang, ‘biarin Si Ucok lebih pinter, saya kan masih kecil dan unyu!’, wadezik!

Oke deh, akhirnya saya bayar minyak seliter itu dan beranjak pergi dari warung Si Ucok yang emang selalu rame. Nah persis di belakang saya ada ibu-ibu [atau tante-tante? dia ke warung aja dandan!!!!] yang juga mau beli minyak tanah.

Kalian mau tahu dia beli berapa liter? Dia beli 7 liter. Sementara ibu-ibu yang lain mau beli 4 liter.

Saya cekikikan. Mamam tuh takaran minyak, gimana caranya Si Ucok bisa bikin 7 liter sama 4 liter?

Tadinya sih saya mau tetap di situ sambil cari tahu caranya Si Ucok nakar minyak dengan takaran yang nggak sempurna itu. Tapi berhubung nyokap bakal jadi harimau kalau saya lama-lama di warung, yaudah deh saya bergegas pulang.

Sampe di rumah saya kepikiran. Gimana ya dapetin minyak 7 liter atau 4 liter dengan takaran seadanya [takaran 5 liter dan 3 liter doang]. Sumpah Si Ucok sudah memecahkan masalahnya dengan cukup epik, tapi saya belum hilang penasarannya!!!!

Kalian tahu gimana caranya?

 

Udah mahal, langka pula si minyak tanah ini! Udahlah masak pake kompor gas aja!

Udah mahal, langka pula si minyak tanah ini! Udahlah masak pake kompor gas aja!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s